Skip to main content

Resolusi, Terlambat Boleh, Gak Sama Sekali Jangan.

Kok ya resolusi gitu lho, kayak kagak ada bahasan lain. Udah telat pula. Hahahaha.

Lumayan lama setelah terakhir kali postingan di blog ini muncul, rasanya berat juga ngumpulin niat buat nulis lagi. Setelah sempat terseok-seok dengan beberapa hal yang bisa dibilang kagak penting, tapi emang kadang kemauan itu muncul seketika, "mak bedunduk", tiba-tiba gitu aja.

Masih gamang mau nulis apa di postingan kedua tahun 2017, dan yang pertama tentang hal baru tahun ini. Mungkin sedikit bahas resolusi aja yang biasa dibilang telat banget buat ngomongin resolusi, secara sekarang udah bulan Maret 2016 dan 2 bulan kemaren, ngapain aja? :)

Ya itu dia, kagak ngapa-ngapain itu point yang bisa dibilang sia-sia banget. Sebenernya ngapa-ngapain sih, cuma lebih enggak ter-ekspose aja. Biar lebih secreat gitu lah. Hhahaha. Jadi beberapa bulan lalu di awal tahun ini, jadi bulan yang sulit buat saya untuk benar-benar move dari semuanya. Alhamdulillah setelah bisa sedikit berada di zona nyaman yang baru, saya coba lagi dengan tantangan yang baru lagi.

Melanjutkan studi adalah cita-cita terbesar saya sampai saat ini, Nah disini dilema dimulai. Saya inget banget saat posisi MOM, saat itu ada seorang Profesor yang menyampaikan ke semua yang hadir kurang lebih seperti ini, "Di era sekarang ini, banggalah dengan almamater Anda, tanpa melihat status negeri atau swasta, karena sejatinya menjadi Mahasiswa adalah bagaimana nantinya kita harus bisa bermanfaat untuk masyarakat, maka dari itu jadilah organik, dan bisa membaur dimanapun". Salah satu pemicu semangat buat sadar bahwa pendidikan itu penting bukan buat saya saja tetapi untuk masyarakat sekitar, untuk orang lain, minimal keluarga besar dan keluarga kecil saya.

Sedangkan menginjak 24 tahun bukan umur yang main-main lagi. Seharusnya udah mikir nikah sih tapi kok ya yang mau diajak nikah itu lho siapa? Hehehehe.. Planing cantik yang sering ketulis kalo maksimal di angka 26 udah bisa tinggal serumah sama yang disebut "istri" terpaksa ngambang. Nah kalo ngelanjutin studi dari D3 ke S1 paling cepet sih 2 tahun lagi, itu kalo lancar. Mepet kan? Nah kalo kejadian 3 tahun? Karena niatnya sih gak buru-buru di tempat yang baru. Sebenernya ada opsi lain, nikahnya saat masih kuliah, dan kerja juga. Sebenernya ide bagus sih, tapi balik lagi ke pertanyaam, sama siapa? Hahahaaha.

Tentang ngelanjutin studi, banyak yang dipikirin juga tentang jurusan yang kemudian diambil, gimana nanti kedepannya, ada mahasiswanya apa enggak, akreditasinya gimana, dan bla bla bla lain sebagainya. Tapi gak tahu lah pada akhirnya udah tercetus gitu aja bahwa ngambil keputusan sebenernya simple aja, ambil, jalani, yang jangan liat kebelakang. Udah,kita yang berusaha biar Allah yang ngurus hasilnya.

Harapanya sih semua lancar-lancar aja sambil nunggu (sembari usaha) yang mau diajak serumah itu tadi. Hahaha. Nulisnya juga semoga makin lancar, blognya makin banyak yang baca dan menginspirasi. Semoga aja sih dengan banyak jatuh bangun, banyak support juga yang masuk bisa jadi dorongan positif buat saya. Terima kasih juga sama semua yang tetep dukung sampai sekarang, terima kasih juga pergi di tengah jalan, dan terima kasih juga buat yang akan datang di masa depan nanti. Dan Alhamdulillah syukur sama Allah atas semua yang terjadi. 

Memilih pergi bukan hal yang mudah dijalani, kayak di banyak film yang pernah saya lihat, saya tahu kenapa seorang Alexander Supertramp memilih menuju ke alam liar setelah melihat film nya, saya juga tahu bagaimana susahnya Cheryl Strayed move dari kehidupannya yang kacau balau tapi akhirnya syahdu banget kan diakhirnya. Dan lagi perjuangan dari seorang Aron Raltson yang kagak menyerah untuk bertahan hidup walaupun pada akhirnya dia harus kehilangan salah satu lengannya. Dan bahkan dia kemudian menjalani kehidupannya dengan lebih hebat. Dan gak kalah istimewa seorang Nick Vujicic yang semua pasti tahu lah. Saya tahu betul karena saya terbentuk dari hal-hal menyakitkan juga, tidak melulu dengan hal-hal menyenangkan. "Pain makes people change", Pilihanmu berubah jadi baik atau buruk.:)

Jadi udah kebaca kan gimana resolusi untuk tahun 2017 ini? Hahahaha, jangan baper, itu mah cuma setingan buat yang baca jadi terharu. Hahahaha, pencitraan sedikit boleh lah. Jangan dianggap serius, asikin aja. Karena saya sadar bahwa saya gak akan bisa buat golonga Pro dan Kontra buat nyatuin pandangannya tentang saya. Yang Pro, biarlah pro, yang kontra biarlah kontra. Saya berterima kasih kepada semua yang sudah nyempetin baca. :)

Jangan lupa resolusi kalian juga ya, jangan jadi sekedar resolusi. Jangan lupa juga, nikah! Hahahaha..

Comments

Populer Post From This Blog

Visual Basic, Deret Bilangan Prima

Kali ini, program akan dibuat dalam aplikasi visual basic. Sedikit mengulas bahwa aplikasi visual basic adalah aplikasi pemrograman tingkat tinggi berbasis dekstop. Pada kasus ini, akan dibuat program deret bilangan prima dengan variasi batas bawah dan ata, menggunakan listbox dalam penampilan datanya. Langsung saja mari kita tengok programnya ;

Untuk codingnya dapat dilihat coding di bawah ini : (Jangan hanya di copy paste, tapi dipelajari ya!!!)

============================================
Dim x, y As Integer
Private Sub Command1_Click()
   Min = Val(Text1.Text)
   Max = Val(Text2.Text)
If Text1.Text = "" Then
MsgBox ("Batas bawah harus diisi")
End If
If Text2.Text = "" Then
MsgBox ("Batas atas harus diisi!")
End If
If ((Min <> 0) And (Max <> 0)) Then
   If Min <= 1 Then
   Min = 2
   End If
For x = Min To Max
z = 0
For y = 2 To x
   hasil = x Mod y
   If hasil = 0 Then
   z = z + 1
   End If
Next y
   If z <= 1 Then
   List…